Beranda Lifestyle PT Jaya Kontruksi Abaikan Pemasangan Keselamatan Pekerja

PT Jaya Kontruksi Abaikan Pemasangan Keselamatan Pekerja

306
0
BERBAGI

Cahayalampung.com—Tanpa plang rambu-rambu peringatan, PT Jaya Kontruksi mengabaikan keselamatan pekerja yang memperbaiki Jalan Lintas Timur Sumatera (Jalintimsum) Kabupaten Tulangbawang dan Mesuji.

Pantauan Cahayalampung.com, Senin (29/7/2019) sekitar pukul 10. 00 WIB. Nampak lalu lalang kendaraan bertonase tinggi melintasi di Jalintimsum tepatnya di wilayah Kecamatan Banjaragung hingga Menggala yang tengah diperbaiki.

Padatnya kondisi jalan negara itu, keselamatan para pekerja seakan terabaikan. Sebab, tidak nampak plang peringatan sebagai tanda sedang ada perbaikan jalan. Sehingga pengendara dapat memperlambat laju kendaraannya.

Pelaksana lapangan PT Jaya Kontruksi Heri (52) saat dimintai tanggapan terkait alasan tidak adanya plang peringatan, berdalih jika rambu-rambu peringatan pembatas jalan tertinggal.

“Memang dari pagi Pak, sudah kita siapkan tapi bagian yang pengatur jalan lupa membawanya,” dalihnya.

Sebelumnya di beritakan Proyek perbaikan jalan nasional tersebut dilaksanakan PT Jaya Konstruksi. Ironisnya, pihak pelaksana terkesan mengabaikan faktor Keamanaan Keselamatan dan Kesehatan (K3) untuk para pekerja proyek perbaikan jalan tersebut.

Pantauan Cahayalampung.com, sejumlah pekerja proyek tidak menggunakan peralatan standar K3, seperti: helm, penutup telinga, masker dan kaca mata, saat bekerja melakukan perbaikan jalan.

Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disnakertran) Kabupaten Tulangbawang Nurmansyah menyayangkan kondisi tersebut. Menurut dia, seharusnya pihak pelaksana proyek mengedepankan faktor K3 kepada para pekerjanya.

Dia menerangkan, terkait K3 dalam pelaksanaan proyek infrastruktur, diatur dalam Undang-Undang Jasa Konstruksi.

Pada pasal 96 undang-undang tersebut disebutkan, setiap penyedia atau pengguna jasa konstruksi yang tidak memenuhi standar keamanan, keselamatan, kesehatan kerja dapat dikenai sanksi administratif berupa: peringatan tertulis, denda , penghentian sementara kegiatan proyek konstruksi, hingga pencantuman dalam daftar hitam serta pembekuan atau pencabutan izin.

“K3 bertujuan untuk menciptakan tempat kerja yang aman, sehat dan bebas dari pencemaran lingkungan dengan memelihara dan melindungi kesehatan, keamanan dan keselamatan tenaga kerja,” kata Nurmansyah.

Terkait hal tersebut, Direktur PT Jaya Konstruksi Indara dan pelaksana lapangan proyek tersebut Fery yang dihubungi melalui pesan WhatsApp, belum memberikan tanggapan. (red)

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here